Kamis, 19 Oktober 2017

SI KAKAK NAIK ODONG-ODONG

Kamis malam jumat area rumah mamak... dari tadi bahas masalah pengabdi setan sama si bapak. Mamak pengen ngajak si bapak nonton pengabdi setan, si bapak yang gak minat sama sekali ngomong, "kalo mau yang lebih real, kita titipin dulu anak-anak, terus kita pergi kerumah kosong dekat jembatan, udah pasti itu kan. Angker banget." Lemas mamak dengarnya. Si bapak emang gak ada pengen-pengennya menuhin keinginan mamak nonton pengabdi setan.

Beberapa hari ini mamak sibuk, sibuk di kantor, di rumah (sibuk apa sih makkkkkkk), tadi juga sibuk banget. Di kantor mamak ada acara pemeriksaan iva dan sadari gratis, berhubung mamak bukan tenaga kesehatan, mamak gak ikut campur sama acara tadi. Tapi lumayanlah, mamak tadi ikut periksa gratis. Alhamdulillah. Seharian tadi mamak sibuk mondar mandir nemenin si WW usg kehamilan anak pertama. Semalam WW wa mamak sore-sore, "oi,,, positif." Dengan kabar bahagia dari teman seruangan satu-satunya, mamak ikut antusias. Makanya tadi kami berdua sibuk kesana kemari periksa kehamilan. Alhamdulillah lagi. Kalo pada nanya, kemana suami WW, kok mamak yang nemenin WW periksa. Kalo untuk itu silahkan ditanya ke WW langsung, mamak tidak berhak menjawabnya.

Pembahasan jadi gak jelas mau kemana, mamak gagal pokus. Mamak-mamak memang begitu, pergi ke emol mau nyari beha, yang dibeli malah sepatu. Judul postingannya odong-odong, yang dibahas pengabdi setan lah, hamil WW lah. Selasa kemarin si kakak naik odong-odong dari Bungaraya dengan tujuan istana siak, taman singapur dan main ke bawah jembatan siak. Mamak mana yang gak galau, anak gadis satu-satunya naik odong-odong menempuh jalan lintas, dua odong-odong untuk 70 anak. Masya Allah, kek sarden anak-anak didalamnya. Si bapak nungguin si kakak di teka, trus pas kakak udah berangkat si bapak nelpon mamak, ngasih tau jam keberangkatan, estimasi jam kakak sampai di istana siak dan meminta mamak untuk lihat si kakak nanti di istana. Si bapak ngirimin foto si kakak naik odong-odong, berbinar bahagia muka si kakak.
Melihat anak bahagia adalah kebahagian terbesar bagi seorang mamak.




Mamak senang ngeliat kakak bahagia naik odong-odong, yang tadinya galau risau gak jelas, jadi tenang pas udah nyusulin si kakak ke istana. Kakak sampai di istana dengan antusias, bersikap baik, menuruti kata-kata ibu guru, mamak tenang luar biasa. Semua anak memang perlu waktu sejenak untuk berjarak dengan orang tuanya, setelah itu, insya Allah anak akan belajar banyak hal. Mamak juga pernah baca, yang paling penting dilakukan orang tua terhadap anak adalah, menyiapkan anak untuk tetap bisa survive tanpa orang tua, karena orang tua pasti tidak akan selamanya bersama anak. Mungkin, sudah saatnya mamak mengajarkan proses ini kepada si kakak. Proses belajar bersama ya Kak, proses belajar seumur hidup.

Selasa, 17 Oktober 2017

9 BULAN

Pagi selasa,

Dari pagi mamak udah sesak napas rasanya. Bangun subuh dari jam 5, udah disandera sama anak bayi. Mamak susah jadinya, mau sholat gak bisa, apalagi masak. Punya anak bayi memang membuat hidup kita jadi penuh dinamika mak...
Abis sholat subuh tanpa tumaninah, anak bayi ngamuk lagi, minta dikelonin mamaknya, terpaksa mamak kelonin, sampe jam setengah 6, belum juga mau tidur, ya sudahlah, mamak letak anak bayi di gerobaknya, sambil mamak prepare masak pagi ini. Ngupas-ngupas kentang buat bekal, ngeluarin ayam dari kulkas, motong tahu, bawang, dan mamak mulai berperang. Sementara si Bapak yang alhamdulillah pagi ini mau kerjasama, ngeluarin motor, terus bantuin momong anak bayi.

Kelar semua kerjaan domestik mamak kembali perang di jalanan, lagi-lagi mamak gak keburu apel pagi, tapi pagi ini gerbang gak ditutup, hahahaha, jadi gak ada drama pengusiran karyawan yang telat hari ini.
Anak bayi udah dititipin d TPA hari ini. Tepat 9 bulan umur anak bayi ternyata, pantesan aja rewel dari pagi, gigi anak bayi udah nongol satu.

Rasanya baru kemaren anak bayi brojol. Masih ingat mamak pas hari ke 3 abis lahiran, mamak masih sakit dari ujung rambut sampe ujung kaki, tapi udah mesti belajar jalan. Ya sudahlah, pagi-pagi si bapak ngajak mutar-mutar ruangan perawatan. Di tengah istri yang lagi cenat cenut nahan sakit pasca sc, si bapak ngomong, "potoin bund" masya Allah pak, jalan aja masih ngesot ini. Tapi berdosa ngelawan lakik, jadi mamak potoin lah si bapak sama anak bayi.

Sekarang anak bayi udah gedek aja, udah bisa diajak berantem. Selamat makin gedek anak bayi, selamat bertumbuh dan berkembang bersama mamak, si bapak dan si kakak. 

Senin, 16 Oktober 2017

SENIN

Monday is money day, kata orang-orang kayah. Mamak gitu juga sebagai orang kaya hati, kaya rasa dan senantiasa dicukupkan rejeki nya oleh Allah SWT, senin juga menjadi hari yang sibuk, setelah libur sabtu minggu, bangun pagi hari senin itu butuh perjuangan yang tidak mudah. Memulai pagi dengan masak memasak, seperti biasanya. Tidak ada istimewa pagi ini.

Yang membuat pagi ini menjadi lain adalah, pikiran mamak yang bercabang entah kemana, mengingat besok sekolah si kakak mengadakan acara tour de siak, ke istana siak maksudnya. Yang membuat mamak sangat khawatir adalah, dari sekolah si kakak ke istana siak itu sekitar 25 kilo, memakan waktu 30 menit naik motor dengan kecepatan 60 km per jam, si kakak berangkatnya naik odong-odong. Masya Allah, gimana mamak gak was-was. Anak teka 40 orang naik odong-odong, mampukah odong-odong itu membawanya? Amankah mereka di jalan? Karena jalan yang akan dilewati si kakak jalan lintas luar kota, banyak mobil besar sama bus besar. Teerus mikir, supir odong-odongnya punya sim A gak? Aghhhhhhh mamak stres....

Dan wajah mamak pun makin banyak kerutan memikirkan anak bayi yang mau imunisasi campak besok. Hari selasa adalah hari sibuk, rabu juga sibuk, yang agak nyantai jumat. Tapi jadwalnya jatuh selasa atau rabu. Anak bayi imunisasi di puskesmas, jam kerja nya pagi sampai siang. Mamak kerja jam segitu. Belum  lagi efek abis imunisasi kadang anak jadi demam. Itulah yang mamak pikirkan pagi ini, selain uang belanja yang makin menipis.

Begitulah senin ini, mamak lanjut kerja lagih yaa....

Minggu, 15 Oktober 2017

WEEKEND

Waktu cepat kali berlalu, rasanya baru kemaren jumat, ehhhh besok dah senin aja. Tiap weekend, mamak sibuk. Mulai kamis malam kalo sempat, mamak nyetrika, selesai apa gak, yang penting jumlah setrikaan berkurang. Jumat malam diulang lagi nyetrikanya, seberapa siap aja, yang penting usaha. Sabtu mamak nyuci-nyuci handuk, seprai, mukena. Termasuk pas weekend biasanya mamak nyuci sepatu sekolah si kakak, sepatu kerja mamak sama ngepel rumah. Kalo ada setrikaan yang belum selesai, mamak berusaha kelarin sabtu minggu, supaya senin mata fresh liat keranjang setrikaan bersih.

Dan weekend minggu ini pun hampir berlalu, waiting for monday, money day. Mamak lurusin pinggang dulu, cenut-cenut dari pagi mondar mandir.

Selamat menikmati detik-detik weekend berakhir.

Sabtu, 14 Oktober 2017

PEKA

Sejak memutuskan untuk ngeblog lagi, mamak memaksa diri untuk lebih peka. Peka menangkap moment dalam keseharian. Apa saja yang bisa dijadikan tulisan untuk postingan hari ini. Seperti hari ini, hari yang tidak produktif bagi mamak di kantor. Kondisi cuaca panas, ac ruangan rasanya macam kipas angin tua, hembusannya sedikit. Jadilah mamak duduk bertiga dalam ruangan berukuran kecil ini. Masing-masing sibuk megang hp. Tenggelam dalam dunia maya, tanpa ada interaksi dengan dunia nyata.


Sebenarnya lebih enak jaman dulu kan, waktu kebutuhan sama dunia maya belum seperti sekarang. Dulu lebih banyak ngobrol, lebih banyak sharing, lebih produktif nulis, lebih suka membaca. Sekarang kebutuhan sosial manusia itu seolah-olah semuanya sudah diambil alih oleh handphone. Makin canggih handphone makin apatis manusianya.

Mamak adalah manusia dengan tingkat kebutuhan sosial yang tinggi, lebih suka mengobrol bertatap muka dengan sesama manusia. Termasuk di rumah, kalo waktu yang harusnya dipakai untuk keluarga tapi si bapak sibuk pegang hp, disitulah mamak banyak berdoa supaya bapak cepat sadar kalau kebutuhan sosial dalam keluarga tak bisa dipenuhi dengan cara menyambil-nyambil main hp. Dan berharap supaya hp si bapak cepat henk, tapi terkadang, harapan pun harus berkompromi dengan keadaan. Kalo hp si bapak henk, cemana caranya si bapak nyari duit? Modal si bapak nyari duit adalah henpon. Kalo henponnya rusak, roda ekonomi keluarga gak bisa jalan.

Okehh sekian untuk hari ini... postingan gak penting apa inih mak 

Kamis, 12 Oktober 2017

APEL

Pagi ini adalah pagi yang panas di tempat manak tinggal. Panas luar biasa. Dan hari ini ada jadwal apel di lapangan. Di sini, tiap ada ulang tahun atau peringatan apapun, diperingati dengan melaksanakan apel. Di undangannya apel dimulai jam setengah 8, pada kenyataannya, jam setengah 9 barulah apel dilaksanakan. Berdiri sejam dalam terik panas matahari dan ramainya manusia, mamak jadi migren sekarang, dan bau badan mamak kek bau badan anak sd baru pulang sekolah, bau matahari.

Menunggu pejabat datang saat apel itu sesuatu rasanya, apalagi kalo pejabatnya ngaret, emosi jadi mudah meledak. Tapi selalu ada hikmah untuk setiap kejadian. Mamak yang bengong sendiri jadi intropeksi diri, di dunia aja begini, apalagi di padang mahsyar dengan lautan manusia yang akan mempertanggung jawabkan semua perbuatan, jarak matahari hanya sejengkal dari kepala, masya Allah, ini belum seberapa, mak.

Balik lagi masalah apel tadi, setelah selesai baris berbaris, peserta apel masih rapi berdiri menunggu pejabat datang

Lima belas menit kemudian jadi begini, pose kek mau buang air, karena terlalu lelah mungkin.

Hasilnya alhamdulillah, apel nya berlangsung dengan selamat, khidmat dan cepat. Banyak bersukur mamak untuk hari ini. 


Rabu, 11 Oktober 2017

UHUK UHUK

Si kakak mulai menunjukkan tanda-tanda batuk alerginya kambuh. Batuk kering terus-terusan, sampai tenggorokannya sakit. Si kakak ini bawaan alerginya banyak. Dia gak bisa banyak makan jajanan, gak bisa banyak makan cokelat. Kalo udah banyak jajan apalagi jajanan cokelat, bisa dipastikan, alergi si kakak kambuh.

Dua minggu ini, pola makan si kakak kacau. Dimulai dari ada teman anak bayi ulang tahun di TPA, pulang-pulang anak bayi dibekalin tentengan ulang tahun seplastik, isinya jajanan semua, tentu semuanya jatah kakak karena anak bayi blum boleh makan jajanan. Trus sorenya, si kakak dapat jajanan banyak lagi dari ibu kiki, kakaknya mamak. Beberapa hari ni, tiap malam si kakak beli roti bakar bandung rasa cokelat, keknya udah 4 atau 5 hari berturut-turut. Puncaknya, kakak batuk gak berenti, sampe mamak nelangsa dengar suara batuk kering si kakak.

Si kakak ini termasuk anak yang pemilih dalam hal makan. Maunya itu-itu aja. Makan telur tiap hari sampai bosan, besoknya nugget terus sampe bosan. Lauk pauk yang lain dia selalu bilang gak suka, gak enak, gak mau. Sebenarnya kalau mamak introspeksi diri, ini semua salah mamak. Sejak bayi, si kakak gak pernah diajarin makan menu yang beragam. Mp asi bubur instan. Naik tekstur mulai makan nasi tim, yang masakin bude yang jagain si kakak pas mamak kerja, semua yang dimakan ya terserah bude nya aja mau kasih apa. Ditambah waktu si kakak kecil, mamak tiap hari main kesana sini, masih labil, nongkrong ke mana-mana tiap hari, jadi si kakak yang tiap hari ikut sama mamak, terbiasa lidahnya sama makanan luar, bukan masakan rumahan. Selain itu, si bapak kan dulu kerjanya jauh terus, selama 5 tahun menjalani ldm, mamak macam anak gadis lah menjalani hidup sama si kakak. Jarang masak, dalam sebulan paling masak 2 atau 3 kali. Terkadang pas si bapak pulang, barulah mamak masak. Jadi wajarlahh kalo si kakak doyan jajan daripada makanan rumahan. Semua ini salah mamak.

Pagi tadi, batuk si kakak udah kurang, alhamdulillah. Setiap si kakak sakit, atau dijahatin sama kawannya, mamak selalu bilang, "kakak sabar ya, nanti dosa-dosa kakak hilang kalau kakak sakit." Si kakak selalu senang dengar kata-kata mamak itu. Jadi tiap dijahatin kawan, dia selalu menghibur diri, kalo dosanya udah berkurang, pindah ke kawannya yang jahat. Mungkin si kakak lupa, dia juga suka jahatin kawan-kawannya.

Berharap hari ini, batuk kakak ilang, si kakak mau mamam dan berat badan mamak berkurang separuh. Amiinnnn....

SI KAKAK NAIK ODONG-ODONG

Kamis malam jumat area rumah mamak... dari tadi bahas masalah pengabdi setan sama si bapak. Mamak pengen ngajak si bapak nonton pengabdi se...